Wednesday, December 28, 2011

Coretan si Anak Muda...


Salam ikhlas penuh ukhuwah.

Tiba-tiba ingin pula jari-jari ini ligat menaip sesuatu untuk entri kali ini. Tiada yang istimewa melainkan hanya coretan ayat yang biasa-biasa. Ayat biasa-biasa ini tak mampu untuk menggoncang dunia. Apalah sangat dengan sebaris ayat ringkas yang bertuliskan bahasa, yang diluahkan hasil rintihan seorang hamba yang hina disisiNYA? oh Tuhan, terkelu lidah jika coretan ini bagaikan Ben Ali, pencetus semangat kebangkitan anak muda revolusi di tunisia. Sungguh, penulisan juga tarbiyyah.

Ligat seorang anak muda yang cintanya adalah Allah dan Rasul menaip satu penulisan yang tidak gah di mata. Ia hasil dari tulus hati yang ikhlas, walaupun masih bertompok-tompok kehitaman mewarnai hati itu dek kerana dosa yang terpalit. Oh Tuhan, ampunilah hambaMU ini, agar coretan penulisan ini adalah luahan dari hati yang suci. Sungguh, jari ini menjadi saksi.

Sosok anak muda itu adalah pemangkin jiwa muda yang ketagihkan kebebasan hakiki. Lantas, usaha padunya kesemua disandarkan atas landasan iman dan akidah yang kukuh bak batu kerasnya. Dihempas badai masih gah tegap ditempatnya. Mencari kekuatan bukanlah pada fizikal tetapi pada keteguhan dalam tarbiyyah olehNYA. Bijaknya anak muda itu bukan terletak pada banyaknya membaca, tetapi bijaknya anak muda itu dari muhasabah dirinya yang alpa terhadap kehidupan dia apabila mati. Mati itu pasti wahai teman. Jangan dibiarkan Al-Mulk dihanyut sejauh-jauhnya dalam diri. Biarkan Al-Mulk sebagai peneman di kala waktu kita tidur. Takut-takut kita tidur selamanya..

Tiada malam yang kelam kecuali kemuncaknya adalah fajar nan menyinsing. Tiada panas yang memuncakkan teriknya kecuali bumi berpusing pantas ke sebelah timur meninggalkan matahari menggelongsor ke hujung barat. Begitulah Allah memudahkan kita memahami sifir-NYA itu. Anak muda sedia ada, masih kuat jika ditarbiyyah betul-betul. Hidup ini tak lama..

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
29 Disember 2011

Friday, December 16, 2011

Remaja dan Sains



Remaja dan Sains Islam
Dunia pada zaman ini telah mencapai satu era yang sangat moden dalam aplikasi sains dan teknologi. Jika dahulunya kita sedia maklum, sejarah telah menjelaskan pada kita semasa era pemerintahan Islam yang kuat , ketika itu sains dan teknologi sangat menjadi perkara utama. Tamadun yang memfokuskan dalam meneroka ilmu sains dan teknologi mampu mengangkat tamadun itu keterhadapan. Lihat sahajalah negara Jepun masa kini.

Itu lah realiti pada era ini.

Di Malaysia, pembelajaran ilmu sains ini telah lama diperkenalkan. Di peringkat sekolah, menengah atas mahupun bawah, kesemuanya telah didedahkan ilmu sains ini. Maka, tertubuhlah sekolah-sekolah elit bestari seperti sekolah menengah sains, Asrama Penuh, Intergrasi, MRSM dan sebagainya. Ilmu sains ini mampu memberi minat kepada pelajar untuk belajar. Cuma, sistem pendidikan yang berasaskan ‘exam-oriented’ telah membunuh potensi pelajar berkembang dalam memikirkan hal-hal kritikal dalam penemuan sains.

Kebiasaannya, sains asas adalah meliputi Fizik, Kimia dan Biologi. Benar, prestasi pelajar masa kini dalam mempelajari sains cukup merisaukan apabila dianalisis pemarkahan sewaktu ujian-ujian berlangsung. Bukanlah kita salahkan sains itu susah. Tetapi, bagaimana pendidik itu mampu memikirkan pendekatan yang lebih menarik dan efektif untuk mengubah persepsi pelajar yang sains itu susah kepada sains itu mudah bahkan menarik.

Remaja kini majoriti di peringkat sekolah, mereka akan cenderung ke arah jurusan sains tulen. Minat mereka itu perlu dibimbing dengan baik agar mereka tidak menyalahkan jurusan sains ini yang menggagalkan mereka sewaktu peperiksaan kelak. Sains mampu mengajak pelajar atau remaja memotivasi diri untuk lebih matang dalam berfikir. Cara-fikir Islam perlu diterapkan dalam sistem pembelajaran sains tulen masa kini.

Perlulah para guru menjadi seorang yang mampu mendidik pelajar ke arah pembetukan saintis muslim yang mengamalkan batas-batas pemikiran dalam sains. Gaya lontaran kata-kata guru perlu dikemaskini. Mereka inginkan kelainan. Mereka inginkan pendedahan demi pendedahan. Bukan menyalin nota-teori kemudian latihan. Dedahkan mereka dengan kreatif. Sejarah Islam dalam mempelopori dunia sains Islam, perbandingan antara cara-fikir saintis barat dan saintis islam, ini semua perlu didedahkan di peringkat awal. Remajalah perlu tahu dengan awal.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
17 Disember 2011
22 Muharram 1433 Hijrah

Thursday, December 15, 2011

Refleksi-sains memotivasi Diri



Aplikasi dalam dunia fizik, dalam fizik ada mengajar kita tentang satu tarikan, dimana tarikan ini berlaku dalam atom-atom setiap benda.

Setiap benda terbentuk dengan himpunan atom-atom.

Kalau kita kenakan daya atau bunyi atau panaskan, atom-atom itu akan bergetar sesama sendiri. Pepejal meliputi atom-atom yang sukar bergerak bebas. Maka nak tak nak mereka akan bergetar di tempat yg sama.

Dalam menggerakkan atom, kita perlu DO SOMETHING.
Dalam bidang motivasi, nak tak nak ‘WE MUST DO SOMETHING’ barulah kita akan tertarik untuk lakukan sesuatu dengan penuh kasih sayang.

Belajarlah daripada sang cermin. Dalam hukum pantulan, cermin jika dipancarkan cahaya pasti akan memantulkan semula cahaya itu dengan sempurna tanpa cacat cela kerana permukaan cermin yang licin bukan permukaan yang kasar. Pantulan akan berlaku berkesan.

Begitulah dengan diri manusia. Ibaratlah manusia ini sebagai cahaya itu. Kita berdirilah di hadapan cermin, kemudian diri kita akan dinampakkan pada cermin itu. Mata melihat. Cermin itu akan memantulkan diri kita yang sebenar. Tanpa cacat-cela. Sempurna. Maka, disitulah kita semak balik, adakah diri ini begitu sempurna seperti yang terpapar di cermin itu? Adakah di sebalik kesempurnaan itu masih ada cacat dalaman? Manusia Nampak luaran, hanya yang terpapar di cermin. Tetapi mereka tidak tahu diri kita disebalik paparan cermin itu.

Allah Maha Mengetahui.

Lihatlah diri anda dengan hanya refleksi-sains untuk memotivasikan diri dan sekaligus menjana potensi diri kea rah mencapai keredhaan Allah SWT. For Sure!

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
16 Disember 2011
21 Muharram 1433 Hijrah

Monday, December 12, 2011

Aku Penulis


Aku penulis,
bukan pelakon,
Penulis mencipta emosi,
pelakon menghayati emosi,

Aku penulis,
bukan pencipta,
Aku ciptaan Allah,
tak tahu 'bersandiwara',

Aku sekadar penulis
yang hatinya dihiris,
Terhiris watak ciptaan Allah
bukan ciptaan sendiri,

Aku penulis
tercorok menyendiri,
Dan penulis akan terus menangis,
menahan hati yang semakin berkudis.

Nukilan : RomiBaiduri

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

Sunday, December 11, 2011

Teori Ekpirotik : Pengenalan dan Kewajaran Dalam Islam




LATARBELAKANG TEORI EKPIROTIK
Alam semesta ekpyrotic, atau senario ekpyrotic, adalah model kosmologi asal-usul dan bentuk alam semesta. Nama berasal dari “ekpyrosis” (Bahasa Yunani Kuno ἐκπύρωσις ekpurōsis) makna ayat “ekpyrosis” adalah kebakaran atau penggunaan "penukaran ke dalam api". Model ekpyrotic alam semesta adalah satu alternatif kepada model inflasi kosmik standard bagi alam semesta yang sangat awal. Kedua-dua model menampung Deguman Besar standard Lambda-CDM model alam semesta kita. Model ekpyrotic adalah pelopor kepada atau sebahagian daripada beberapa model kitar (Cyclic Model).

Teori Ekpirotik ini dihasilkan oleh Neil Turok dan Paul Steinhardt dan mereka mengekalkan bahawa alam semesta ini tidak bermula dengan kesingularan, tetapi datang daripada pertembungan dua bran. Pertembungan ini telah mengelakkan kesingularan pengembangan superluminal pada masa yang sama memelihara turun naik ketumpatan hampir skala bebas dan ciri-ciri lain alam semesta yang
diperhatikan. Model ekpyrotic adalah berkitar, walaupun perlanggaran antara bran jarang berlaku pada skala masa pengembangan alam semesta yang luas, rata-ratanya hampir sifat. Pemerhatian yang boleh membezakan antara model ekpyrotic dan inflasi termasuk polarisasi sinaran gelombang mikro kosmik latar belakang dan taburan kekerapan spektrum gelombang graviti. Dalam teori ini, maka satu model berjaya dihasilkan yang diberi nama Cyclic Model (Model Kitaran).

PENGENALAN CYCLIC MODEL (MODEL KITARAN)

Model Kitaran adalah beberapa model kosmologi di mana alam semesta yang tidak terhingga luasnya, memiliki kitaran yang tersendiri. Sebagai contoh, teori alam semesta yang berayun secara ringkas dipertimbangkan oleh Albert Einstein pada tahu 1930 dimana teori alam semesta yang telah mengikuti siri ayunan kekal, pada permulaan ianya dengan berlaku letupan besar-besaran (Big Bang) dan berakhir dengan tragedi yang besar (Big Crunch) ; Sementara itu, alam semesta akan berkembang untuk tempoh masa yakni sebelum tarikan graviti jirim yang menyebabkan ia runtuh dan dilantunkan semula.

Model Kitaran atau dikenali sebagai Alam-Semesta-yang-tiada-penghujung (Steinhardt dan Turok,2011) berdasarkan teori String dan Teori-M(Witten,1994) atau Teori Bagi Segalanya(Michio,2009) terutama sekali mengenai pelanar orbifold(brane),dimensi –dimensi dan manifestasi mereka dalam Harova-Witten dan heterotik Teori-M (perkaitan klasik simetri teori-M dengan Heterotik-Jenis 1 string dualiti dalam 10 dimensi sama seperti klasik simetri teori-M berkaitan dengan Jenis 2 simetri dualiti)(Horava dan Witten,1994).

PANDANGAN TERHADAP TEORI EKPIROTIK DALAM CARA FIKIR ISLAM
Secara ringkasnya teori ini membawa kita untuk mengetahui peristiwa atau mengkaji apa yang berlaku sebelum Deguman Besar. Pengkaji beranggapan bahawa deguman besar itu tidak wujud dengan sendirinya lalu mempercayai adanya sesuatu yang membuatkan aktiviti deguman besar itu berlaku dan akhirnya terbentuklah alam semesta yang luas. Seolah-olah, pengkaji yang menemui teori ini adalah golongan yang menidakkan kewujudan Tuhan yang satu. Mereka adalah golongan yang tidak mempercayai Tuhan dan tidak beragama. Lalu, teori ini wujud tanpa menekan aspek ketuhanan dan dibuktikan hanya semata-mata melalui logik akal dan fizik teori.

“there is no beginning of time. Instead, our visible universe exists on one of two four-dimensional “branes” floating in a five-dimensional space. These two branes are locked in an endless oscillatory motion in which they creep together, “bounce” through each other, withdraw and then creep together again”

Paul Steinhardt, Justin Khoury, Neil Turok and Burt Ovrut (2001)


Jika diamati kenyataan di atas, pengkaji Barat membayangkan bahawa alam semesta ini terjadi dari 2 4-D bran yang terapung dalam pandangan 5-D. Ianya tidak terjangkau oleh kita manusia secara fitrah untuk memikirkan kewujudan sesuatu dari dalam dimensi yang banyak. Sedangkan 3 Dimensi sudah memadai untuk menafsirkan bentuk objek dengan jelas tapi jika kita melihat objek itu pada pandangan 4 Dimensi nyata objek itu tidak dapat dilihat. Jika kita rujuk kepada satu dalil Al-Quran yang menjelaskan tentang kewujudan alam semesta ini, perhatikan :

“Dia adalah maha Pencipta langit dan bumi.”
Surah al-An'aam:101.


Maklumat yang dinyatakan dalam Al-Qur'an ini adalah satu fakta yang sangat tepat dan selari dengan penemuan sains kontemporari. Kesimpulan yang dicapai dalam bidang astrofizik hari ini ialah bahawa alam semesta, bersama-sama dengan dimensi benda dan masa, telah terhasil melalui satu letupan yang besar yang terjadi
ketika masa-sifar. Fenomena ini yang dikenali sebagai Big Bang membuktikan bahawa alam semesta telah diciptakan dari ketiadaan sebagai satu produk, dari satu letupan titik tunggal. Golongan saintifik moden percaya bahawa Big Bang adalah satu-satunya penerangan paling rasional dan fakta yang dapat dibuktikan mengenai permulaan dan asal kewujudan alam semesta.(Harun Yahya).
Benar apa yang dikatakan oleh Harun Yahya. Hakikat, jika kita sebagai orang Islam harus berfikir secara Islam akan sesuatu perkara. Jika menekuni ilmu kosmologi tanpa kekuatan akidah yang mantap, tidak mustahil kita akan masih ragu-ragu akan kewujudan Tuhan itu sama ada betul-betul wujud atau tidak. Menerusi teori Ekpirotik oleh Turok (2001), mereka bermain dengan analisis matematiknya yang akhirnya mereka mencampurkan logik akal lalu wujudlah teori tanpa menyelarikan dengan aspek ketuhanan. Kita yang bukan ahli fizik teori, perlu memahami hakikat manusia yang berTuhan. Tuhan kamu, Tuhan mayapada ini, yang mengendalikannya, yang menguasainya dan yang menguruskannya tidak syak lagi wujud. Firman Allah SWT maksudnya :

“Apakah ada keraguan terhadap Allah, Pencipta langit dan bumi?”
Surah Ibrahim: 10


Salah seorang Arab Badawi pernah berkata pada suatu masa dahulu : “Sekiranya adanya unta betina menunjukkan adanya unta jantan dan kesan jejak itu menunjukkan adanya orang berjalan, maka tidakkah adanya bumi yang mempunyai jalan dan langit yang bertingkat-tingkat itu menunjukkan adanya Tuhan yang lemah lembut dan amat Bijaksana?” (Abdul Majid Aziz Al-Zandani,1989)

KESIMPULAN MODEL KITARAN DAN TEORI EKPIROTIK
Dengan berpandukan al-Quran manusia boleh memahami akan asal usul kejadian alam termasuklah penciptaan alam semesta, langit dan bumi dan penciptaan manusia sendiri. Unsur-unsur ini perlu dihayati oleh umat Islam demi meneguhkan tahap keimanan kepada pencipta iaitu Allah SWT

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
17 Muharram 1433
12 Disember 2011

Wednesday, November 9, 2011

Kisah Dua Sahabat…




video

Suasana petang, mendamaikan jiwa.

Di tepian laut itu kami berjalan, berjalan dan terus berjalan. Meniti hari petang yang dihiasi sinaran mentari yang akan terbenam. Gelak riang anak-anak kecil bermain lagaknya dengan binaan istana pasir yang gah di mata mereka. Ibu bapa mereka lapang melihat telatah itu. Kami melihat sambil berjalan gelagat manusia di tepian lautan, cukup membuat kami tersenyum.

Kami duduk di batang pokok yang tumbang itu. Sambil melihat keindahan laut ciptaan Illahi.

(lagu dimainkan)

Zali : Fiz, lihatlah di depan kau tu..

Fiz : (membisu dan memandang ke laut)

Zali : Hmm, damaikan permandangan mcm nih..xleh bla..tambah angin2 cmni…

Fiz : yeah..agakla…

Zali : wei, kau rasa apa yang mereka sedang buat kat sane tu ek?

: maksud kau?

: maksud aku, apa manusia diseberang sana sedang buat..ko agak2?

Fiz : hmm..ntahla..mungkin sedang menangkap ikan2 di laut..untuk nafkah keluarga…

Zali : itulah pengorbanan seorang nelayan kepada keluarga mereka..gila lah!

: apa yg gila zali?

: gila laa..ko ingat senang ke nak tangkap2 ikan kat tengah2 laut tuu..dorang bukan hari2 tenang cmni jek pergi ke sana, hari2 ribut pon kadang-kadang ade yang sanggup semata-mata mencari rezeki..nyawa bro nyawa!

Fiz : hmm tol la kan..

Zali : meh aku ajak ko tenung nuuuuuun jauh sane..(sambil menunjuk ke laut meluas dengan jari telunjuk zali)

Fiz : hmm..

Zali : (diam seketika..) fiz..apa yang sedang sedare seakidah kita kat palestin sane tu buat ek? (smbil tunjuk lagi ke laut)

Fiz : Allah..kita mandi laut li..dorg mandi darah!

Zali : mandi darah untuk pertahankan bumi Aqsa bai..bukan calang2 tuu! Kiblat pertama umat…!

Angin tiba2 meniup laju..

Fiz : yeah..kita diserang zali..kita di alam ilusi skang ni..masih di awang-awangan, terkapai-kapai lemas kat laut depan tu ha..kita diserang dengan serangan pemikiran yang dahsyat!!

Zali : gazwatul fikr!

: yeah!

Zali : ni ha solusinya!! (smbil menunjukkan sesuatu yang dikeluarkan dari poket jaketnya)

Fiz : AL-QURAN…yea inilah solusinya, dalam menangkis serang2 jijik yang kita dapat ni..

Zali : ha kau dah hafal bape surah dah ni fiz..?? (sambil kening diangkat-angkat..)

Fiz : hahaha..aku..aku..hanya mampu tersenyum je lah hehe..

Zali : wei,,pejuang palestin sane tuu 30 juz ni macam air je.. (usik zali kepada fiz sambil terukir senyuman)

Fiz : kita sama-sama li..

Zali : yeah kita sama-sama ye..hehe

Mereka masih berada duduk di batang pokok itu, menatap laut di depan mereka. Saat yang menenangkan jiwa sambil bermuhasabah diri untuk menjadi lebih baik.

Semoga mereka tetap teguh dalam jalan kebenaran.

(kamera dihalakan ke langit biru)

TAMAT

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

9 November 2011

13 Zulhijjah 1432

Thursday, October 27, 2011

Perjalanan Hidup yang ‘ROCK’




Sesungguhnya hidup kita di atas muka bumi ini adalah tidak lain tidak bukan semata-mata menuai benih yang akan kita tuai hasilnya di akhirat kelak. Ini adalah falsafahnya. Maka makhluk yang diciptakan Allah perlu berpadu dengan prinsip ini untuk senantiasa berada di jalan yang benar dan diredhai Allah SWT.

Bagaimana dahsyatnya kehidupan ini mampu mengubah akal manusia supaya tidak kembali kepada prinsip awal tadi. Kehidupan yang dinodai dengan kemewahan terlampau, dek wujudnya hiburan yang melalaikan jiwa inilah senjata yang dimainkan oleh syaitan dalam menyesatkan manusia agar terpesong dari prinsip sebenar kehidupan. Perjalanan hidup manusia kadang-kala tak dijangka. Ada kalanya pada awalnya tidak disimbah dengan ilmu agama yang mencukupi bahkan dihiasi dengan kehidupan urban orang Barat tetapi kehidupan berjalan dan sampai satu destinasi kehidupan itu berubah kepada landasan yang diredhai yakni tasawwur Islam yang jelas telah meresap dalam jiwa, hal inilah yang dinamakan HIDAYAH. Hidayah Allah ini hak milik Allah SWT.

Usah risau jika diri ini masih dibelengu penuh persoalan yang sukar dijawab serta merta. Kerana perjalanan hidup kita sentiasa berjalan dan sudah pasti jawapan kepada persoalan yang terbuku itu akan terjawab menerusi siri-siri perjalanan hidup anda. Sebab itu dalam kegiatan harian kita, akal perlu memainkan peranan dalam sentiasa berfikir akan suasana kehidupan sekeliling. Kita perlu melihat hal sekeliling dan mengaitkan dengan diri dan nilai-nilai murni kehidupan. Sebagai contoh : anda sedang berdiri menunggu rakan kelas di luar bilik kuliah, terlihat seorang makcik yang sedang mop lantai di hadapan anda, dan kita sedia maklum bahawa makcik itu sedang bekerja. Apa yang sedang anda fikirkan apabila anda melihat makcik tersebut? Adakah anda buat tak tahu sahaja? Atau anda muhasabah diri bahawa kegigihan makcik itu melakukan kerja semata-mata ingin mencari sesuap nasi walaupun dengan kerja sebegitu rupa tetapi kita masih bermalas-malasan dalam mencari pekerjaan selepas graduasi kelak?

Renungkanlah…

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

28 OKTOBER 2011

Tuesday, October 25, 2011

Astronomi Satu Permulaan…




Astronomi, berasal dari bahasa Greek. Juga kadang-kala kita memanggil 'Astronomos' dimana perkataan 'Astro' – "bintang" dan 'Nomos' – "Aturan". Maka, ianya boleh dipanggil sebagai "Aturan-Bintang".

DEFINISI

Beberapa definisi yang telah dikeluarkan oleh beberapa sarjana terulung dalam bidang sains tentang maksud ilmu astronomi. Astronomi adalah satu cabang ilmu sains dimana menyentuh perihal 'Celestial Objects' – 'Objek Cakerawala' adalah merujuk kepada objek-objek seperti asteroid, komet, bintang, planet dan sebagainya.

Astronomi adalah satu ilmu sains yang mengkaji tenaga-jirim di alam semesta, ianya berkaitan dengan komposisi, ciri fizikal, pergerakan dan kitaran.

Di atas adalah antara definisi umum perihal astronomi.

Dalam Bahasa Melayu, kebiasaan dipanggil 'Ilmu Falak' dimana ditakrifkan sebagai – "satu cabang ilmu sains tabii yang mengkaji perjalanan badan-badan cakerawala seperti Bumi, Bulan, Matahari dan bintang-bintang"

Mari kita lihat definisi oleh sarjana islam mengenai ilmu Astronomi :

Pakar astronomi muslim, Al-Biruni dalam kitab terulungnya 'Kanun Al-Masu'di'mendefinisikan falak sebagai sesuatu yang mengikut revolusi atau putaran. Pakar sejarah muslim, Ibnu Khaldun dalam bukunya 'Muqaddimah' mendefinisikan astronomi adalah satu cabang ilmu yang mempelajari pergerakan bintang. Apabila kita melihat definisi-definisi ini, ianya adalah satu pergerakan yang berlaku di alam semesta yang PASTI tersusun bukanlah satu pergerakan yang random.

Apakah implikasi definisi tersebut?

"
Of law, of order, of a certain pattern, of regularity, or cyclical motion or revolutions, of structure, of universality, of gradualness - it is both constantly in motion yet stable and ordered and not chaotic." – Jadi, dalam pergerakan inilah yang memang seragam, pasti seragam dan sebab itu ia digelar 'Law of Order'. Hal ini jelas, jika kita mengaitkan akan perihal ketuhanan, sudah pasti yang menciptakan alam semesta ini adalah dari Tuhan yang satu bukan terdiri dari banyak Tuhan. Kerana, pergerakan objek cakerawala ini adalah seragam maka ianya adalah mutlak. Dalil Al-Quran telah banyak memberitahu kita akan pergerakan bulan, matahari yang sistematik dan Penciptanya adalah Allah SWT.

SKOP ASTRONOMI

Astronomi mengajar dimensi yang berlainan dalam mengenal objek cakerawala, iaitu :

  1. Taburan
  2. Pergerakan
  3. Komposisi
  4. Evolusi

Astronomi juga dipecahkan kepada beberapa bidang yang utama :

  1. Astrometry
  • Mengukur posisi objek-objek cakerawala dan perubahan posisinya yang meliputi koordinat tertentu.
  1. Celestial Mechanics
  • Mengkaji pergerakan dan daya diantara objek-objek cakerawala. Ini boleh dikaitkan dengan konsep Hukum Newton dan Universal Gravitation.
  1. Astrophysics
  • Mengkaji tentang fizikal dan bahan kimia yang wujud di objek-objek cakerawala dan diantaranya. Ianya juga menerangkan berpandukan model dengan menggunakan hokum Fizik.

METOD

2 Kaedah utama digunakan dalam Astronomi :

  1. Observation (Pemerhatian)
  • Sama ada langsung atau tidak langsung; monitoring the electromagnetic spectrum; instrumentation; regulatory versus exploratory; the possibility of direct sampling.
  1. Calculation (Pengiraan)
  • Berpandukan dengan kefahaman ciri-ciri pergerakan objek cakerawala.

MANFAAT

Terdapat manfaat yang kita peroleh apabila wujudnya ilmu astronomi ini. Ianya sudah pasti manfaat kepada manusia khasnya kerana peredaran objek-objek cakerawala inilah yang menentukan arah angin,destinasi tempat dan fenomena-fenomena alam yang lain. Manfaat paling UTAMA adalah berkait dengan 'MASA' dimana dengan ilmu astronomi, kita dapat membuat calendar yang kekal dan tepat dan juga terciptanya jam. Selain itu, ianya bermanfaat kepada para pengembara yang mengembara ke serata dunia dengan hanya melihat kedudukan objek-objek cakerawala ataupun posisi bintang yakni buruj. Ahli saintis juga mudah untuk mengklasifikasikan fenomena alam yang berlaku seperti GERHANA BULAN dan MATAHARI, perubahan angina monsoon, kejadian bayu darat dan bayu laut dan sebagainya.

Terdapat banyak manfaatnya daripada ilmu astronomi ini untuk kegunaan dan kebaikan manusia sejagat.

ASTRONOMI VS ASTROLOGI

Maksud 'Astrologi' dalam kamus Bahasa Inggeris (Oxford Advanced Learner's Dictionary, 7th Edition) :

  • "The study of the positions of the stars and movements of the Planets in the belief that they INFLUENCE HUMAN AFFAIRS."

Maksud 'Astronomy' dalam kamus Bahasa Inggeris (Oxford Advanced Learner's Dictionary, 7th Edition) :

  • "The scientific study of the sun, moon, stars, planets and etc.
  • Rujuk definisi astronomi di atas.

Pendek kata, astrologi adalah bidang yang digunapakai oleh puak-puak yang meramal kedudukan bintang di langit kemudian hasilnya mereka mengaitkan dengan sifat-sifat manusia.Manakala astronomi adalah bidang yang mengkaji bintang dan objek cakerawala tanpa mengaitkan langsung perihal sifat-sifat manusia, bahkan mereka mengkaji untuk manfaat manusia seperti yang telah dinyatakan di atas. Adapun sesetengahnya melihat juga astrologi ini ada perkaitan dengan falsafah, tetapi secara pokoknya ia adalah 'TILIK NASIB'

Jika di pandang sisi ISLAM, astrologi ini sama dengan 'Ahli Nujum' dan nyata sekali Islam menolaknya dimana ramalan yang dibuat berdasarkan kedudukan bintang dan mempercayainya dengan tiada panduan agama.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

28 Zulkaedah 1432

25 OKTOBER 2011


 

Sunday, October 9, 2011

TAK MINAT…




Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad SAW serta para sahabat baginda dan alim ulama' di setiap zaman.

Dalam keterbatasan waktu yang ada, akhirnya blog 'Kembara Seorang Muslim' kembali dikemaskini. Pada entri kali ini, kita ingin membicarakan soal antara minat dan kesungguhan. Manusia di atas muka bumi ini masing-masing tak lari dengan kehendak atau minat yang tersendiri. Boleh juga saya katakan ianya adalah 'Hobi', tak timbul hobi itu berdasarkan minat seseorang akan sesuatau perkara yang diiktiraf hal itu sebagai hobi. Maka ianya bermula dari minat. Satu persoalan boleh dilontarkan, macam mana ingin menghadirkan keminatan seseorang itu? Si A minat dalam bermain bola sepak tetapi si B tak berminat bahkan berminat dalam benda lain. Kenapa si B minatnya tak boleh sama dengan minat si A? Itulah manusia yang telah Allah ciptakan di atas muka bumi ini dengan pelbagai watak dan kebolehan masing-masing.

Dalam entri saya yang lepas, yang membicarakan soal 'WillPower' iaitu Kuasa Kehendak atau Kuasa Keinginan, mungkin ada kesinambungan antara 'WillPower' dan minat. Barangkali ia bermain hanya istilah sahaja. Tetapi jika diamati, ianya ada perbezaan sedikit antara kedua-dua ini. Kita tolak tepi. Maka apabila Kuasa Kehendak itu wujud dalam diri, maka secara tidak langsung minat itu akan hadir dalam diri. Walaupun sesuatu perkara itu ialah seseorang yang tak mahir atau tak pernah lakukan, tetapi apabila Kuasa Kehendak itu wujud maka dia akan cuba terus menerus dalam meneroka bidang itu dan akhirnya minat pun hadir dengan sendiri. Mana mungkin manusia itu lahir di dunia terus saja pandai dalam ilmu berpidato?

Manusia masing-masing sedang mengalami proses belajar. Tak kira usia muda mahupun tua. Belajar itu tak semestinya dalam keadaan yang formal tetapi proses ini adalah berterusan hingga ke liang lahad.

Ada perbezaan yang akan dilihat oleh kita yakni hasil kerja yang kita minati itu. Pekerjaan yang kita kurang minat akan rendah tahap kualiti hasilnya berbeza dengan mutu hasil kerja yang kita minati. Maka, adakah sesuatu kerja yang kita minat itu dilaksanakan dengan acuh tak acuh? Sudah pasti tidak. Maka terbitlah satu perkataan yang kita panggil :

Kesungguhan.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

13 Zulkaedah 1432

10 OKTOBER 2011

Thursday, September 1, 2011

Dunia Baru Islam





Masih basah kenangan indah
Zaman cemerlang era gemilang
Ketika Rasul ada di sisi
Para sahabat mentadbir bumi

Zaman nubuwwah era khulafa'
Islam laksana api yang menyala
Menerangi teman dan juga sahabat
Bahang panasnya membakar lawan

Di celah itulah
Kami mengatur langkah
Membina sebuah thoifah

Di sini bara
Tak pernah padam
Digenggam kukuh
Sebuah azam

Ayuhlah para mujahid
Ayuhlah para mujahidah
Kita tinggalkan zaman fitnah
Agar tertegak kalimatullah
Agar terbangun.....
Dunia Baru Islam

Lagu : The Zikr
Lirik : Pahrol Mohd Juoi

Dunia Baru Islam, ummah perlu ke arah itu. Dunia yang ditadbir oleh khalifah yang bertaqwa seterusnya mencorak dan mentarbiyyah rakyat di bawahnya baik muslim atau non muslim ke arah yang lebih baik dan bersistemkan islam yang cantik. Penilaian anda terhadap dunia pada hari ini adalah hanya sekadar di mata kaca keindahan luaran tapi tidak pada dalaman yang barah tak terperi. Saya yakin, jika segenap pihak memainkan peranan dalam menuju dunia baru Islam itu kita akan dapat sampai ke destinasi itu dengan cepat.

Cepat, tapi tidak mudah.

Dengan itu, bertaqwalah kepada Allah SWT kita sama-sama harungi jalan kebenaran ini dengan cekal dan kuat. Siapa lagi kalau bukan kita yang memulakan.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

4 Syawal 1432 Hijrah

2 September 2011

video

Wednesday, August 31, 2011

Kawan Anda Paling Rapat adalah Diri Sendiri


Gambar Tahun 2010 - Ehsan


Diam.

Tak beerti diam tandanya sombong. Maka dengan sebab itu kita diajar dalam Islam untuk Huthnuzon iaitu maksudnya ialah bersangka baik.

Saya hanya lebih suka kepada orang yang pendiam tetapi ber-'isi'. Diam-diam Ubi Berisi, kerana seorang pendiam itu ligatnya otak sedang berkerja keras memikirkan sesuatu hal. Kita saja tak tahu.

Kaitannya saya ingin sampaikan adalah ingin cuba meletakkan pilihan di antara beberapa jawapan kepada solusi. Solusi dalam menyelesaikan masalah sesetengah umat resah dan berungut akibat bosan dalam kehidupannya. Maka mereka tidak merasakan sesuatu yang bernilai dalam siri perjalanan hidupnya seharian. Mereka ini juga akan beranggapan orang sekeliling tidak memahami dirinya lalu dibawa dirinya jauh-jauh mencari pembimbing. Dalam Islam juga, kita diajar sewaktu kita buntu dilanda masalah yang pelbagai, Islam telah mengajar umatnya untuk berzikir mengingati Allah SWT agar kita mendapat ketenangan yang luar biasa hanya melalui zikrullah. Allah SWT telah berfirman dalam Al-Quran :

"Ingatlah dengan berzikir (mengingati Allah) jiwa kamu akan tenang." – Surah Ar-Ra'ad : 28

Zikir dan Diam satu kombinasi yang agak terikat. Dengan hanya anda diam dengan kurangkan bercakap, diam anda itu disulami dengan zikir di hati. Jika anda bermasalah dengan orang sekeliling, berdiamlah dari omong kosong lalu mulakan zikir mencari kekuatan dan tenang menghadapi orang sekeliling anda.

Zikir kepada Allah, cubalah.

Selepas itu, saya cadangkan kepada anda satu hal yang melucukan.

BERBUAL lah DENGAN DIRI SENDIRI.

Gila ke? Tidak. Saya serius. Maksudnya, berbual lah dengan hati dengan tidak mengeluarkan suara anda, hanya bisikan hati yang luhur. Berbual lah anda bertanyakan khabar diri sendiri, sepertimana kita bertanya khabar kepada rakan kita umpamanya. Tapi ini kita Tanya kepada diri sendiri ;

Diri sendiri : Apa khabar wahai diriku?

Diri sendiri : baik Alhamdulillah..tapi……

Maka secara automatic kita sendiri juga akan bertanya kenapa "Tapi" itu wujud? Lalu kita sedar yang kita masih ada masalah dalaman yang belum diselesaikan. Orang kata, kita susah nak tipu diri sendiri bukan?

Itu adalah contoh, seterusnya anda berbual lah dengan hati anda sendiri melalui muhasabah bersama-sama diri sendiri. Kenapa aku masih hidup? Apa matlamat aku? Allah SWT Maha Mengetahui akan setiap hambaNYA. Lalu proses mengenali diri sendiri akan terbina dan ikatan sayangkan diri sendiri akan tebal, maka adakah anda tidak menyayangi diri anda sendiri? Bertaqwalah kepada Allah.

Kawan yang paling rapat adalah diri sendiri.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

3 Syawal 1432 Hijrah

1 September 2011

Sunday, August 28, 2011

Di Sebalik Banjaran itu





Apa yang terlintas di fikiran anda sebaik sahaja melihat gambar ini? Jika ada terlintas, saya dan anda mungkin berbeza…

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

29 Ramadhan 1432 Hijrah

29 Ogos 2011

    

Saturday, August 27, 2011

Perubahan di Awangan




Mata empat ini liar memerhati. Keadaan sekeliling sudah berbeza, bezanya dari banyak perkara. Hal ini akibat masa yang tak berperasaan lalu tidak menunggu si manusia yang alpa. Saya antara manusia itu. Yeah saya pun turut berbeza dari pandangan orang. Ahh, bezanya saya tidak pasti kerana orang biasa kata "biarkan orang lain yang menilai…" bukan saya kata…

Sekeliling saya kini sudah berbeza, watak manusia, rencam kehidupannya..

Dahulu lain dari pandangan mata saya sekarang ini jika nak dibandingkan antara dahulu dan sekarang. Saya lebih tertumpu kepada perbezaan yang berlaku kepada warna kehidupan manusia. Jika dahulu orang dipandang gah bila memiliki telefon bimbit besar gedabak, tapi hari ini ianya perkara biasa jika seseorang memiliki i-pad. Jika dahulu tandas awam adalah percuma tetapi sekarang sudah dibisneskan. Banyak lagi contoh yang berkait dengan perubahan antara dahulu dan kini. Mungkin kini juga akan berbeza pada masa hadapan. Barangkali ipad sudah semacam 'beli gula-gula' pada masa hadapan?

Perubahan ini adalah fitrah. Kita tidak boleh berada di takuk lama sahaja, kerana kita mesti melakukan perubahan ke arah yang lebih baik. Islam mengajar umatnya untuk lebih keterhadapan dalam pelbagai aspek baik dari sudut teknologi, sains, bisnes dan lain-lain. Bahkan perubahan yang dipandu dalam Islam adalah sangat menarik dan cantik susur jalurnya, kerana anda akan sentiasa berpaksikan kepada dua teras rujukan utama umat islam yakni Al-Quran dan As-sunnah maka perubahan yang anda lakukan dalam setiap sector akan mendapat keredhaanNYA.

Kadang kala manusia sangat ghairah dalam melakukan perubahan. Tak boleh juga.

Keghairahannya akan menyebabkan mudarat kepada orang sekelilingnya. Contoh yang saya boleh utarakan adalah apabila manusia membina kilang-kilang yang terlalu banyak atas sebab ingin mengeluarkan produk untuk janaan ekonomi Negara maka 'side effect' nya adalah dari pengeluaran asap hitam yang berkepul-kepul itu yang mengakibatkan pencemaran udara. Maka wujud pula kes pencemaran udara yang merisaukan dan pihak-pihak tertentu giat melaksanakan kempen kesedaran itu dan ini. Di mana silapnya? Ini contoh…

Tersentak saya apabila bahu ditepuk.

Oh Abang saya rupanya.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

28 Ramadhan 1432 Hijrah

28 Ogos 2011

Sunday, August 7, 2011

Air Mata Ramadhan

Adeli termenung seketika mengimbau kembali kata-kata anak perempuannya itu. Ianya cukup membuatkan dia terfikir sejenak sebagai seorang bapa.

"haa bapaknye, termenung jauh Nampak.." sentak Aisyah, isteri Adeli sambil membawa sepinggan biskut lemak kegemaran suaminya.

"awak ni, terperanjat saya dibuatnye..bagi la salam ke..ape ke..ni tak..sergah gitu aje..nasib baik saya takde lemah jantung.." Adeli yang mengurut-urut dadanya akibat terperanjat lalu membetulkan posisi duduknya menghadap aisyah. Diambilnya biskut sekeping demi sekeping mencecah air kopi panasnye.

"awak ada perasan sesuatu tak kat anak kita si mona tu..sejak dua menjak ni senyap je..tak selincah dulu" adeli memulakan perbualan..

"perasan..tapi ecah biarkan je, macam takde ape-ape yang berbeza sangat pon.." sambil melipat kain baju yang baru lepas diangkat dari ampaian luar. Adeli senyap selepas mendengar jawapan dari isterinya. Apa yang pasti, jawapan itu tetap tak memuaskan hati adeli. Suasana petang di kampong parit sental cukup nyaman, manakan tidak angin yang meniup lembut kesejukan, kelihatan pula sang mentari yang kian terbenam. Anak-anak desa yang berlari-lari riang seolah dunia ini mereka yang punya. Sekejap lagi waktu maghrib akan menyusul tiba, maka 30 sya'ban dinanti jua. Sudah pasti keriangan untuk menyambut bulan ramadhan kian terasa.

Allahuakbar…Allahuakbar..

Laungan Azan memecah sunyi senja. Orang-orang kampong bersiap sedia untuk berangkat menuju ke rumah Allah untuk menunaikan fardhu kewajipan seorang muslim. Adeli mengenakan kopiah putihnya, kelihatan kemas dengan jubah putih lalu diseletkan sedikit minyak attar ke jubahnya.

"ecah ooooo ecah lekas la sikit..tak sempat pule kite nak solat berjemaah nanti..awak panggil sekali yop dan mona tu.." adeli memanggil isterinya. Yop adalah nama manja kepada anak lelaki adeli yang bernama azidi, baru berusia 16 tahun. Mona adalah juga nama manja kepada anak perempuan adeli yang bernama Nur Amirah berusia 14 tahun. Mereka sekeluarga berjalan kaki menuju ke Masjid Kg.Parit sental siap berwudhu' sekali. Sesekali kedengaran mona batuk-batuk di sisi aisyah ibunya. Adeli terdengar, dalam hati cukup merisaukan dia, manakan tidak si ayah tidak merisaukan kesihatan anaknya. Mereka meneruskan perjalanan ke masjid dengan kuat dan tabah. Usai solat berjemaah maghrib, orang kampong didengari pula ceramah agama yang disampaikan oleh ustaz Riduan. Sungguh tekun jiwa-jiwa desa mendengarnya. Pakcik Makcik yang berusia turut bersama-sama dalam majlis ilmu tersebut, dihiasi pula dengan rengekan anak-anak kecil bayi di ruangan muslimat. Kali ini ceramah agama lain sikit. Bersesuaian dengan suasana kini kian hampir menuju ke bulan barakah iaitu bulan ramadhan al-mubarak. Maka isi ceramah lebih kepada persediaan menyambut bulan Ramadan yang bertajuk "Ramadhan menjelang tiba, ummah bertenaga".

Usai solat isyak berjemaah, adeli dan keluarga pulang ke rumah papannya itu.

"mona..mari sini nak duduk kat ayah kejap..ayah nak borak-borak..lame dah tak borak-borak ngan anak ayah ni.." adeli mengajak Nur Amirah. "baik ayah.." mona menyahut ajakan ayahnya sambil meletakkan kain telekungnya kemas-kemas di almari biliknya. Anak gadis cantik ini duduk di depan ayahnya.

"mona sayang tak kat ayah dan ibu? "

"sayang..kenapa ayah?"

"hehe Alhamdulillah, takdela ayah saje Tanya mona..manela tau mona tak sayangkan ayah dan mak ke..yelakan, mak tu dah tua, tak lawa..ayah ni tak hensem dah.." adeli menyakat gurau dengan anaknya mona. "eh ayah ni…camtu lak.." mona menyangkal kata-kata gurauan ayahnya. "hey bapaknye,,saya ni lawa lagi tau..kan kan anak ibu.." aisyah isteri adeli tiba-tiba membantah selepas berkemas di dapur lalu duduk di sisi suaminya. Yop pula kelihatan sedang belajar menelaah fizik di biliknya sambil kedengaran alunan radio IKIM FM di telefon bimbitnya.

"ayah nak Tanya mona ni…apa betulke mona nak sangat jumpa arwah nenek? Macam yang mona kata kat ayah petang tadi? Kan nenek dah lama tinggalkan kita..lagipun, kita takleh jumpa nenek lagi dah" adeli memulakan perbualan dan kali ni dengan nada serius tiada gurauan.

"betullah ayah, mona cakap serius..bukan tipu-tipu..uhuk uhuk" mona terbatuk-batuk sambil mengurut-urut dadanya yang sakit lantas merebahkan diri baring di atas riba ibunya.

"ermm…mona…lupakan hasrat mona tu, lagi pun memang mona takleh jumpe nenek..kesihatan mona tu yang ayah risaukan..jangan kata yang bukan-bukan ye pasni.."

"mona tak kata bukan-bukan pun…ala kalau mona nak jumpe, mona leh jumpa kat 'sana'.."

Tersentak adeli dengan kata-kata anaknya. Perasaan sebak mula menyelubungi jiwa adeli. Seakan air matanya ingin menitis jatuh ke bumi, tapi ditahannya dengan kuat.

"monaa..ayah sayang mona..sabar ye sayang..ramadhan dah nak jumpe kita nih..sabar ye sayang.." lemah kata-kata adeli disulami kesebakkan sambil membelai ubun-ubun rambut anaknya yang terbaring di riba ibunya.

Adeli segera mengambil wuduk lalu memasuki biliknya. Dihemparkan sejadah usangnya lalu menunaikan solat sunat hajat memohon hajat kepada Allah SWT dengan hati yang penuh sebak dan mengharap. Selesai sudah memberi salam, adeli memohon doa' kepada Allah SWT dengan penuh pengharapan kepadaNYA.

"Ya Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Mengasihani, hambamu ini menadah tangan memohon doa' kepadaMU, dengan penuh pengharapan seorang hamba kepadaMU, hati yang lemah jiwa yang longlai sebak ya Allah memikirkan kesihatan anakku mona, aku adalah ayahnya, aku bertanggungjawab ke atasnya, setiap kali anakku batuk, ianya cukup merisaukan aku ya Allah….aku mengharapkan kata-kata doctor yang merawat anakku itu hanyalah sekadar ramalan yang takkan terjadi ya Allah, kerana ajal maut itu ditanganMU ya Allah..aku tahu anakku sedang mengalami sakit yang agak kritikal, siapa tak risau apabila anaknya menghidap kanser paru-paru, yang diramalkan dapat bertahan selama anggaran satu bulan sahaja selepas ini..ya Allah, aku berdoa' kepadaMU, ajal maut hanya di tanganMU ya Allah, jikalau Engkau lebih menyayangi dia Kau ambillah dia dengan aman, dan jikalau boleh ya Allah Kau berikanlah anakku untuk terus hidup dengan sihat sejahtera dan dapat merasai nikmat di bulan ramadhan ini dan Syawal ya Allah…….hanya Engkaulah tempat aku bergantung harap memohon doa', semoga Engkau makbulkan doa'ku ini Ya Allah dan mona sentiasa kuat imannya lantas menjadi anak yang solehah…amiiinn ya Rabbal A'lamin"

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

7 Ramadhan 1432 Hijriah

7 Ogos 2011

Thursday, August 4, 2011

Di Atas Hamparan Sejadah

Bismillah,

"Saya menganggap, cuba kita lihat kehidupan di dunia ini seperti di atas hamparan sejadah, di atasnya lah kita solat, membaca Al-Quran, berzikir kesemuanya adalah kebaikan dan mustahil lah di atasnya kita ingin melakukan maksiat…"

Antara petikan kata-kata penulis terkenal di Malaysia, Hilal Asyraf dalam sebuah siri video Langit Ilahi Show. Petikan kata-kata beliau mudah untuk kita fahami, dan saya turut tersentak dengan kata-katanya yang mengibaratkan kehidupan kita ini 'Di Atas Hamparan Sejadah' dan ianya cukup menarik.

Kata kuncinya adalah hendak mengajak kita agar melihat kehidupan kita di atas muka bumi ini bukanlah satu perkara yang sambil lewa, bahkan perlu dilihat dengan serius. Saya bersetuju dengan Hilal Asyraf, jika kita melihat kehidupan kita ini seperti di atas hamparan sejadah, maka kita senantiasa akan melaksanakan perkara kebaikan. Hati akan terketar ketakutan jika kita dengan rakus melakukan maksiat di atas hamparan sejadah, nau'zubillah.

Usai video itu dimainkan, saya termenung seketika. Merenung nasib umat akhir-akhir ini. Setiap golongan cukup merisaukan saya, bagaimana akidah dan iman mudah dirobek dan dikoyak-koyakkan oleh sang Syaitan yang derhaka. Sememangnya tugas syaitan untuk menyesatkan kehidupan manusia di atas muka bumi ini, dan sepatutnya tugas kita juga untuk senantiasa beribadah kepada Allah SWT agar akidah, iman akan sentiasa dipandu olehNYA, maka jalan yang lurus akan terpandu. Tidaklah lagi kita terkapai-kapai mencari jalan yang benar itu.

Kadang-kala manusia sering lupa siapa kawan mahupun lawan. Kawannya sudah pasti saya merujukkan kepada Al-Quran dan As-Sunnah manakala lawan saya rujuk pula dengan hawa nafsu, hasutan syaitan. Dua perkara ini kadang-kala kita terlupa, jika ingin melawan hawa nafsu dan hasutan syaitan maka perkuatlah kawan dengan kembali kepada ajaran Al-Quran dan As-Sunnah. Hidup kita pasti akan dipandu kebenaran bahkan kehidupan akan sentiasa diberkati dan diredhai Allah SWT. Manual menjalani kehidupan duniawi yang dijamin takkan sesat selamanya telah diungkap oleh Muhammad s.a.w sewaktu berkhutbah dalam ibadah hajinya yang terakhir,

"Daku tinggalkan bagi kamu dua perkara. Tidak akan sesat selamanya jika kamu berpegang kepadanya; AlQur'an dan Sunnahku", aw kama qal.

Tidak cukup dengan analogi 'Di Atas Hamparan Sejadah' ini saya tertarik dengan bagaimana Imam Asya'ari dan Imam Maturidi, Imam Al-Ghazali dan Imam Fakhruddin Ar-Razi apabila mengajak kita melihat kejadian alam semesta ini berdasarkan Al-Quran dimana alam ini adalah Allah SWT sebagai penciptanya dan ditadbir olehNYA. Allah Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Maka sudah pasti kehidupan kita akan terpandu kea rah kebaikan jika kita faham hakikat kita hidup di muka bumi ini.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

5 Ramadhan 1432 Hijriah

5 Ogos 2011


 
 

Monday, August 1, 2011

Peringatan di Hari Pertama Ramadhan

1 Ramadhan

Manusia di seluruh dunia menanti-nantikan bulan ini, manakan tidak ianya adalah bulan yang cukup barakah bahkan setiap amalan kebaikan dilipat gandakan ganjaran pahalanya yang tidak terdapat di bulan-bulan Islam yang lain. Saya antara berjuta yang gembira menanti kedatangan bulan yang mulia ini.

Kali ini saya menyambut hari pertama Ramadan di samping keluarga yang tersayang. Ianya berbeza pada sesi Ramadan yang lepas, berbuka dengan makanan berbungkus, sahur yang kadang-kala hanya seteguk air mineral. Maklumlah kehidupan kampus ternyata lebih 'sempoi' bila dibandingkan apabila kita berada di rumah. Ianya berbeza.

Jam 2 petang sahaja telah sibuk ibu saya di dapur. Melaksanakan tugasnya sebagai seorang mak dan isteri, saya ternyata tergugat juga dek bau-bau haruman menyegar makanan yang dimasak.

"Mak nak buat karipap sardine la.." Mak saya memberi kata putus. Apa lagi, otak terus menafsirkan kesedapan makanan yang disebut oleh mak saya itu lantas terteguk air liur saya mendengarnya.

Memang penantian kita untuk menunggu saat berbuka itu memerlukan kesabaran yang kuat. Namun kesabaran itu jangan pula disulami dengan bait-bait kata yang terlafaz ingin berbuka.

"aduh lambatnya, tekak dah kering ni.." rungut si A

"kau ni tak baik tau cakap macam tu tengah pose nih.." si B mula membantah

Namun rungutan si A itu sudah biasa saya dengar di lapangan masyarakat Melayu kita. Bukan makna sabarnya kita itu adalah menunggu dengan rungutan semata, tetapi perlulah kita bersabar tanpa rungutan bahkan isikan kesabaran anda dengan berzikir memuji Allah SWT.

Saat berbuka pun tiba. Saya apa lagi, menjamu selera yang terhidang di depan mata. Makan sedikit sahaja kerana ingin menunaikan solat maghrib. Usai sahaja solat, saya pergi ke dapur lalu mengambil sedikit makanan untuk dimakan. Selang beberapa minit kemudian, saya ke dapur semula mengambil makanan untuk dimakan juga dalam kuantiti yang sederhana. Sebelum pergi ke masjid untuk solat isyak dan terawih, saya sempat lagi mengunyah makanan di mulut. Oh Tuhan.

Usai sahaja beribadah di masjid, pulang semula ke rumah terus memakan apa yang ada JUGA kuantiti yang sedikit. Tiba-tiba perut terasa kenyang.

4 Pagi, kami sekeluarga bangun untuk bersahur. Nasi kali ini. Entah bagaimana saya hanya memakan sedikit sahaja kerana perut yang masih kekenyangan akibat makan berlebihan di malam hari tadi. Air pun tidak banyak yang saya minum kerana perut yang tidak mengizinkannya. Saya terduduk diam. Saya tidak dapat menunaikan solat malam akibat kekenyangan. Terasa bersalah pula kerana tidak dapat berpeluang pada malam pertama untuk beribadah malam.

Saya bermuhasabah, inilah akibatnya sunnatullah dilanggar. Kita yang tidak sepatutnya memakan berlebihan bahkan perlu makan sekadar menghilangkan rasa lapar, berhenti sebelum kenyang!

Walaupun kita tidak menjamah makanan sewaktu berbuka dengan kuantiti yang banyak sekali gus, tetapi harus dilihat masa selepas waktu berbuka itu. Ianya boleh dirujuk akan kes saya di atas, makan sikit-sikit lama-lama jadi 'bukit'lah perut tu..

Maka pengajaran atau peringatan buat diri saya dan teman-teman adalah : "Makan apabila lapar, berhenti sebelum kenyang"

Wallahua'llam.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

1 Ramadhan 1432 Hijriah

2 Ogos 2011

Sunday, July 31, 2011

Rintihan Hati Suci

Bismillah,

Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah SWT yang telah banyak memberi kita merasai pelbagai nikmat semenjak kita dilahirkan sehinggalah di saat ini dan sehingga ajal datang menjelma. Lupa kita kadang-kadang untuk bersyukur kepada Tuhan kita sendiri yakni Allah SWT, kerana apa perkara ini sering berlaku? Wahai teman, aku sering terlupa dan lalai dalam mengingati sang Pencipta Alam ini, akibat leka dibuai kesenangan tipu daya dunia ini. Aku tahu dunia ini tempat singgahku yang sementara sahaja bahkan selepas ini, kau dan aku akan menuju ke destinasi kehidupan yang kekal abadi iaitu alam akhirat. Kita semua sedia maklum akan perkara ini. Tetapi kenapa aku masih leka? Kenapa aku masih mengejar dunia sedangkan amalan soleh aku jarang sekali ingin tunaikan? Allah bantulah hambamu ini.

Aku dahulunya pernah melalui satu zaman yang cukup dipenuhi dengan gelak tawa, berfoya-foya apatah lagi bergaul secara berlebihan dengan kaum wanita. Saat ini, pabila aku mengimbau kembali sejarah silam itu, sungguh malu aku pada diri sendiri, dan kadang-kala tersenyum perli pada diri sendiri kerana atas kebodohan aku sendiri, seperti macam tidak percaya aku boleh melakukan perkara seperti itu. Malu pada diri sendiri, dan apabila aku merenung perbuatan aku itu lantas aku mengadu kepada Allah SWT, saat itu aku rasa seolah-olah sia-sia sahaja kehidupan aku sebelum ini dek kerana terlalu banyak dosa aku lakukan, saat aku beruzlah, memohon bantuan kepada Allah SWT, betapa sukarnya untuk aku menghentikan derasnya air mata suci ini jatuh ke bumi, Allah...saat itu aku sangat hiba, sebak, melihat nasib diri ini yang penuh dengan titik-titik hitam di hati suci ini. Aku terasa ingin mencabut hati hitam ini dan buang sejauh-jauhnya.

Aku kini lebih banyak mendiamkan diri, kerana ingin meminimumkan dosa dengan berkata-kata. Akal aku sentiasa berfikir. Mengenang nasib sahabat-sahabat aku di kampus sana, di kampung halaman mereka, di mana jua, dan soalan-soalan yang sering aku soal pada diri sendiri- apakah yang mereka sedang lakukan? Mereka gembira atau tidak? Mereka ada masalah atau tidak? Harap-harap mereka sihat sejahtera menikmati kehidupan ini dengan baik serta soleh dan solehah hendaknya. Kadang-kala berjurai juga air mata merindui sahabat-sahabat muslimin dan muslimat aku di sana, mereka banyak membantu aku baik secara langsung mahu tidak langsung. Mereka sangat berharga dalam hidup aku boleh dikatakan selepas kedua ibu bapa aku. Merekalah sahabatku yang aku akan kenang-kenangkan, kerana aku dahulu tidak mempunyai golongan-golongan kawan seperti ini. Tetapi kenapa saat ini aku dikelilingi oleh sahabat-sahabat yang soleh dan solehah, mereka cintakan Islam, rela membantu apa jua masalah antara satu sama lain. Aku sangat sebak pabila merenung sendirian memikirkan sahabat-sahabat aku di sana.

Oh Allah,

Aku teramat bersyukur kepadaMU ya Allah, hati ini kadang-kala alpa dan lalai mengingatiMU namun Kau telah anugerahkan aku sahabat-sahabat yang boleh mendekatkan diriku ini kepadaMU ya Allah, pabila aku leka mereka menyedarkanku, saat aku menyepi mereka hadir meriangkan, masalah yang berat terjadi ringan..Ya Allah, sesungguhnya aku teramat lemah. Sehinggakan memerlukan pertolonganMU untuk membantuku, semoga Ya Allah, Kau ampunilah dosa-dosa sahabat-sahabatku di sana, berkatilah kehidupan mereka, setiap bait-bait lafaz kata mereka Kau sulamkanlah dengan mutiara kasih sayang Islam ya Allah. Dan saat tibanya ajalku ya Allah, aku berdoa kepadaMU jasadku dikelilingi oleh para sahabatku ya Allah....................aminnn..


MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

Seorang Hamba yang Lemah

Monday, July 18, 2011

Budak Kaca-Mata di DQ dan Genting Highlands.



Bismillah,

Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah SWT kerana dalam keterbatasan ruang masa yang ada dapat juga Allah SWT memberi kesempatan untuk saya menaip sebuah entri catatan kembara seorang muslim.

Seorang Budak, budak yang berkaca-mata. Budak yang 'nerd' baru segar jejak kakinya di alam kampus kadang kala teruja dengan kehidupan bebas bertamadun. Apa lagi yang perlu ditunggu, pelawaan seorang sahabat mengajak ke Madrasah terkemuka Malaysia. Siapa tak kenal dengan sebuah institusi pendidikan islamis yang diberi nama Darul Quran. Ah, lebih mudah orang kebiasaan memanggil 'DQ' sahaja. Dengan tanpa difikirkan lagi, saya terus menerima pelawaannya. Barangkali siapakah gerangan Budak Kaca-Mata itu ye?

Maka tanggal 8 Januari 2011 adalah tarikhnya. Tarikh dimana satu kembara budak kaca mata itu pergi ke DQ. Kenapa ianya menjadi satu 'kembara'? Siapa tak teruja bila mana pertama kali baru dapat merasai jejak kaki di bumi DQ. Perjalanan dari UKM ke DQ bak kata sahabat saya, tak lama mana. Kami bertiga sebagai pelakonnya dalam kembara ini.

Darul Quran Destinasi 'Pertama'

Selamat tiba kami di DQ. Kami disambut baik oleh adik-adik sahabat saya yakni sahabat saya selaku bekas pelajar disitu. Maklumlah, mereka ada satu slot iaitu slot untuk para-para bakal nuqaba' di DQ itu dan sudah tentu sahabat saya tadilah sebagai penceramahnya. Sebaiknya, ceramah pun bermula…

"Sejuk mata memandanglah suasana kat sini…" saya berkata sendirian namun didengari oleh dua sahabat saya dan barangkali mereka setuju dengan saya. Mata terliar-liar melihat sekeliling, otak terus berfikir sesuatu.

"Agak lapang dan rata bentuk geografi DQ ni yek..tak macam UKM kita tu, bukit je.."

"Itulah unik nya DQ nih..anta ni.." Semacam bangga pula nadanya. Namun saya tidak melawan kerana hakikatnya bentuk bumi DQ agak rata dan unik. Tambahan pula, angin yang agak seronok untuk dilayan perasaan. Mahu lagi menariknya, ada sungai semacam tasik buatan di DQ. Rasa agak nyaman berada di situ.

Kami tak berada lama di DQ, selesai sudah puas menikmati suasana DQ tiba-tiba sahabat saya mengajak untuk ke Genting Highlands. Terus terpana saya dibuatnya, hati melonjak riang mata berkilauan. Gembiranya saya bukan ingin bersuka ria di GH tetapi gembira kerana ingin menikmati cuaca 'Orang Barat' yang dinginnya mencekam tulang putih.

Genting HighLands destinasi 'Kedua' dan terakhir

Kereta yang dipandu oleh sahabat saya seolah-olah baru teruji kekentalan untuk menaiki bukit nan tinggi itu. Risau juga kadang-kadang apabila melihat ragam-ragam yang ditonjolkan oleh sang 4 roda apatah lagi meter minyak di tahap kritikal. Mujurlah sahabat saya berkata ada satu stesen minyak di puncak sana yang berada di GH. Menghela nafas tak terkira, syukur kepada Allah SWT namun hati tetap dalam kerisauan. Usai meletakkan kereta di tempat parker, kami berjalan memasuki 'Kota Hiburan si Mata Sepet'. Tak terkata suhu yang dingin mencengkam tulang seolah-olah tiada guna memakai jaket hitam kerana nipisnya tak terlawan. Saya berjalan dan kadang-kala memeluk tubuh sendiri kesejukkan. Tergelak juga apabila tiada kepulan asap yang keluar di mulut, ah ini bukan oversea nih, kalau kat sana diorang berasap-asap mulut kerana sejuknya. Gurauan hati. Pada waktu itu jam sudah menunjukkan 8 malam lebih kurang. Kami meronta-ronta mencari tempat solat, mujur jumpa satu di tengah kota. Ruang surau yang agak sempit dan ahli surau yang berbilang Negara. Usai solat, kami terus kembali ke kereta untuk pulang. Hakikatnya, kami ingin menikmati cuaca nyaman kesejukkan itu. Cuaca sejuk itu kurniaan Allah SWT, kerdilnya kita apabila saya melihat dari atas GH, tiada ternampak bangunan pencakar langit apatah lagi manusiawi. Kecilnya kita.

Slot muhasabah kembara ini kadang-kala tercetus secara tersendiri. Kerana kembara kita itu bukanlah hanya untuk memperoleh pengalaman tetapi seiringkan dengan muhasabah dan koreksi diri akan penciptaan Allah SWT yang mencipta alam ini. Sesungguhnya, mereka-mereka yang sudah 2 3 kali sampai ke GH ini mungkin rezeki mereka. Namun, jangan dibazirkan pengalaman pertama kali seumur hidup dengan pengisian muhasabah yang lebih bermakna daripada 2 3 kali kita datang tanpa pulangan kebaikkan dalam diri semula. Apatah lagi lebih teruk jika kita datang 2 3 kali semata-mata mengecap nikmat berfoya-foya, melebihkan dunia dan mengeluh sakan tidak memikirkan akhirat yang kekal abadi. Siri kembara saya ini sudah belalu, biarlah ia berlalu namun ibrah menerusi kembara ini dapat saya ambil dan dijadikan pedoman hidup. Itulah nikmat seorang pengembara muslim. Kembaranya yang disaluti dengan pengisian tarbawi, rohani, hatta melatih fizikal supaya kuat dan kental ianya cukup suatu kelebihan.

Kesimpulan

Darul Quran dan Genting Highlands, siri kembara peribadi yang sememangnya telah memantulkan balik perkara positif. Antara 'Kembara Melancong' dan 'Kembara Mendidik' kedua-duanya cukup berbeza. Bezanya adalah niat. Jika kita niatkan kembara itu suatu siri melancong semata-mata maka kita akan dapat kepuasan melancong dengan cenderahati yang pelbagai untuk dibawa pulang menjadikan kenang-kenangan. Tetapi jika niat kita kembara untuk mendidik, maka kita akan dapat kepuasan kembara DAN meningkatkan lagi mutu peribadi muslim kita dalam kita mendekatkan lagi diri kepada Allah SWT dan proses muhasabah berlaku. Wallahua'llam.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

Kembara Seorang Muslim

1200PM 19/7/2011

Monday, July 11, 2011

WillPower – Kuasa TEKAD diMaksimumkan..



WillPower – Kuasa TEKAD diMaksimumkan

Bismillah,

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam yang menciptakan apa yang ada di langit dan di bumi. Selawat dan salam ke atas Nabi junjungan kita Nabi Muhammad SAW serta para sahabat baginda, para a’lim ulama’ serta para Mujahid yang berjuang di jalan Allah SWT. Kali ini saya teringin untuk menulis satu entri yang berkait rapat antara ‘Kuasa’ dan manusia. Kali ini mungkin ingin menyambung entri saya yang lepas mengenai WillPower dalam Ilmu Sains, tetapi dalam entri ini mungkin lebih memfokuskan kepada pandangan lebih mencapah bukan hanya dipraktikkan dalam Ilmu Sains malah ianya boleh diambil ibrah untuk diresap menjadi peribadi muslim yang unggul dan berkualiti.

Jelas kelihatan produk yang dihasilkan yakni pembentukan manusia untuk ke arah mencapai modal insan kelas pertama hingga ke hari ini amat sedikit bilangannya. Namun Alhamdulillah, lebih baik ada sedikit daripada tiada langsung. Perkara yang ingin saya kaitkan adalah, pandangan peribadi saya mengenai hal ini mungkin bukan berpunca beberapa factor yang sudah ramai ahli intelektual membincangkannya tak kiralah dari sudut masalah kekeluargaan, masalah kewangan, pengurusan diri dan sebagainya. Dari sudut pandang sisi saya adalah, kegagalan sifat ingin tahu itu dalam diri manusia.

Sifat Ingin Tahu

Manusia tak kira di peringkat umur mana sekalipun, sifat ini kurang ditonjolkan. Seseorang yang menonjol sifat ini ada mendapat kelebihannya. Kelebihan dari mendapat info yang lebih, ransangan otak untuk menyoal, gerak badan ke arah pandangan positif, dan sebagainya. Mari kita rujuk makna disebalik WillPower itu.

WillPower – Kuasa Tekad

‘Will’ atau dalam Bahasa Melayu nya adalah ‘Tekad’. Jikalau kita rujuk dalam Kamus Dewan edisi ke-4 ada menyatakan maksud ‘Tekad’ adalah : kemahuan yg sungguh-sungguh (utk mencapai sesuatu), kepercayaan yg sungguh-sungguh, kebulatan hati. Kita fokuskan terhadap perkataan ‘kemahuan yang sungguh-sungguh’. Dengan ini jelas kita tahu, mesej yang ingin saya sampaikan mengenai Kuasa Tekad adalah kuasa yang datang dalam diri manusia yakni kemahuan mereka terhadap sesuatu dengan bersungguh-sungguh. Adapun Kuasa Tekad ini boleh juga kita kaitkan dengan Kuasa Jihad. Kenapa? Jihad adalah kita melaksanakan sesuatu dengan berSUNGGUH-SUNGGUH dalam mencapai matlamat, sudah pasti jika kita mati sewaktu sedang berjihad kita dianugerahkan mati syahid. Jelaslah perkara Kuasa Tekad ini tiada buruknya kerana kuatnya azam kita untuk mencapai sesuatu perkara.

Kuasa Tekad dan Matlamat Tidak Menghalalkan Cara

Apabila kita sudah ketahui, pengertian Tekad adalah dalam melaksanakan sesuatu dengan bersungguh-sungguh dalam mencapai matlamat yang telah digagaskan. Namun, sebagai seorang muslim yang beriman kepada Allah SWT dan mengakui Nabi Muhammad SAW itu pesuruh Allah SWT, maka jangan melampaui batas mengaplikasikan Kuasa ini dengan menghalalkan apa jua cara demi ingin mencapai matlamat. Jangan kita bersungguh sehinggakan sanggup menggadai maruah Islam demi ingin mencapai matlamat peribadi. Contoh mudah boleh kita lihat adalah : si A ingin dapat cemerlang dalam peperiksaan. Matlamatnya : cemerlang dalam peperiksaan. Cara : bersungguh benar si A meniru jawapan si B padahal si A tak pula bersungguh untuk mengulangkaji pelajaran terlebih dahulu.

Mungkin contoh yang saya ketengahkan seakan terlalu mudah, tetapi kepentingan yang ingin saya sampaikan adalah matlamat tidak menghalalkan cara untuk digunapakai. Perlunya kita dapat membezakan antara matlamat baik dan matlamat buruk. Perhatikan : “Saya ingin menjadi pencuri yang berwawasan 2020” – Matlamat baik dan buruk telah dicampuradukkan yakni pencuri (buruk) dan berwawasan 2020 (baik). Kesimpulannya matlamat ini dikategorikan buruk. Kerana matlamat itu sendiri adalah fitrahnya sangat baik kepada manusia sejagat. Ianya tidak boleh dimanipulasikan dengan kenyataan kononnya baik tetapi buruk. Dengan itu, apabila kita sudah ‘set’ kan matlamat kita yang cukup cemerlang pada awalnya maka sudah pasti kesungguhan kita (Kuasa Tekad) akan membuak-buak dan menggunakan cara yang betul untuk mencapai matlamat itu tadi dan menolak – Matlamat menghalalkan cara.

WillPower (Kuasa Tekad) dalam siri para Sarjana Islam

Mari kita singkapi antara beberapa contoh ibrah boleh diambil hal-hal berkait rapat dengan Kuasa Tekad ini dalam diri Sarjana Islam terdahulu. Siapa tak kenal dengan Sarjana islam terkemuka yakni Al-Khawarizmi. Al-Khawarizmi yang mempelajari ilmu nombor dan berjaya mewujudkan teori matematik paling berpengaruh iaitu “AlGebra” atau al jabar dimana diakui oleh seluruh para sarjana timur selatan barat utara bumi akan ilmu beliau ini. Bagaimana beliau boleh mencetus teori sedahsyat ini sehinggakan kita rata-rata sungguh sukar untuk memahami 100% ilmu algebra ini? Mulanya adalah apabila tercetus minat beliau untuk mendalami ilmu nombor. Maka beliau musafir ke negara India untuk menemui seorang sarjana India yang mahir dalam ilmu nombor, maka Al-Khawarizmi telah berjumpa dengan Sarjana India bernama Kankah. Pada asalnya, Kankah tidak mahu untuk mengajarnya tetapi sifat Tekad Al-Khawarizmi maka dipujuknya kali kedua barulah Kankah ingin mengajar beliau dalam ilmu nombor.

Selesai sudah ilmu nombor diajar kepada Al-Khawarizmi, lalu Kankah berkata :

“Sekarang kamu telah tahu tentang aritmetik India. Saya tidak berasa kesal kerana mengajar salah satu rahsia India kepadamu. Jika benar jangkaan saya, kamu akan menjadi bapa matematik dan mengajar matematik kepada seluruh dunia,” kata Kankah kepada al-Khawarizmi.

Kankah memberikan kepada al-Khawarizmi sebuah kitab tentang aritmetik India.

Begitulah contoh sifat Kuasa Tekad yang ditonjolkan oleh Al-Khawarizmi dalam beliau menelaah ilmu hisab yakni matematik di India dan keinginan beliau untuk mengetahui angka sifar yang tidak dikembangkan oleh sarjana India. Apa yang menarik perhatian adalah kata-kata dari Imam As-Syafie’ :
“Barangsiapa yang belajar ilmu hisab, dia mempunyai pandangan yang jauh serta pemikiran yang tajam.” (Imam Syafie)


Antara Ghairah,Tekad dan Usaha

Sebenarnya ghairah dan tekad seolah-olah rakan karib yang sukar dipisahkan. Kunci utama tekad adalah sudut pandang positif yang diberikan kepada diri kita untuk mencapai matlamat yang kita idamkan. Secara automatiknya, usaha akan wujud. Ianya tidak akan tercapai istilah WillPower itu jika tiada usaha dari diri kita, bahkan tekad tidak wujud tanpa usaha. Apatah lagi ingin melihat matlamat itu tercapai. Disini kita dapat lihat, percambahan Kuasa Tekad ini telah berjaya menghasilkan doman lain yakni USAHA. Lihat definisi awal mengenai Tekad, usaha akan wujud itu pasti.

Kesimpulan

Berbalik kepada hal berkaitan dengan Modal Insan Kelas Pertama, saya ingatkan kembali, mungkin pandang sudut saya adalah merujuk kepada pengkelasan yakni pengkelasan dari sudut sifat dan dengan itu saya merasakan sifat atau Kuasa Tekad (WillPower) menjadi salah satu perkara perlu dilihat untuk membentuk Modal Insan kelas pertama selari dengan apa yang dituntut dalam Islam. Seseorang akan berjaya di dunia dan akhirat dengan memaknakan apa yang kita katakan TEKAD. Mungkin anda boleh meneladani Kartun Jepun iaitu animasi terkenal “NARUTO” dalam mengambil sisi motivasi TEKAD dalam penceritaan kartun itu. Jika saya ingin mengulas secara terperinci ibrah penonjolan dalam kartun ini mungkin sudah tersasar entri saya kali ini. Mungkin di lain hari saya akan cuba mengetengahkan bagaimana pemikiran Jepun dalam mendidik rakyatnya hatta melalui Kartun popular mereka NARUTO. Point disini adalah TEKAD boleh memainkan peranan besar dalam diri manusia. Semoga saya dan anda sama-sama berTEKAD untuk berjaya di dunia dan akhirat. InsyaAllah.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
Kembara Seorang Muslim
11/7/2011 – 12.50 PM

Monday, June 27, 2011

Wahai Pemilik Jiwa-Jiwa Tenang : Anak Muda


Bismillah,
Kehidupan ini adalah sementara. Jangan dibiarkan kehidupan yang dianugerahkan oleh Allah SWT ini berlalu tanpa amal kebaikan. Bumi, adalah satu destinasi. Destinasi kepada hamba Allah yang bergelar MANUSIA. Manusia yang pelbagai rencam apabila tibanya mereka ke destinasi ini. Bersyukurlah bagi kita yang sebaik lahirnya kita berada dalam kalangan keluarga yang beragama Islam. Dunia, sungguh indah. Keindahan yang tercipta ini bukanlah untuk kita bermegah-megah untuk kebaikan ekonomi Negara bahkan perlu kita muhasabah bahawa Allah SWT yang Maha Berkuasa dan Maha Bijaksana mencipta keindahan ini.

Alhamdulillah Syukur…

Mari, kita tingkatkan amalan kebaikan kita seharian. Aku masih meronta-ronta mencari apa yang dicari. Pencarianku akan memakan masa yang agak panjang. Namun pencarianku ini adalah tidak lain dan tidak bukan, semata-mata untuk mencari keredhaan Allah SWT dan berbakti kepada ummah. Biarlah sejurus aku meninggalkan dunia yang penuh tipu daya ini, aku dapat meninggalkan benih penjanaan pahalaku.

Cukup.

Wahai pemilik jiwa-jiwa tenang, bicaraku ini bukanlah hadir atas kerana diri ini sudah hebat, tidak. Tapi bicaraku ini adalah bicara soal ummah. Kita tergolong dalam kelompok itu. Jikalau kalian masih diselimuti kesenangan materialistic terlampau, mari kita sama-sama berdoa’ agar terdetik jiwa kita untuk kembali kepada Allah SWT. Jangan dikatakan kalian, tetapi aku, aku turut terjerumus terjatuh tersungkur dek kerana lalai dan alpa mengikut bisikan syaitan dan hawa nafsu. Namun begitu wahai pemilik jiwa-jiwa yang tenang, itulah cabaran muslim pada sepanjang zaman dan waktu. Kita kena kuat! Hatta pemerintah yang sedia ada mengajak kita untuk bermaksiat, jangan mudah melulu akur tunduk akan perintahnya malah ingatlah Allah SWT dan ajaran Rasulullah SAW.

Wahai pemilik jiwa-jiwa tenang,

Saat kita bersorak tempik gelak tawa riang, kita kadang kala lupa penderitaan saudara seakidah kita yang sedang mengerah tulang 4 kerat mereka dalam mempertahankan daulat Islam. Lihatlah di Palestin, di Mesir, di Afghanistan dan lain-lain lagi, mereka tidak semoden kita yang memiliki pelbagai alatan komunikasi yang canggih. Kerana mereka sedang fokus untuk mempertahankan Islam, mereka tidak ada masa untuk memikirkan untuk memiliki kereta mewah, rumah banglo, TIDAK. Hatta ada yang mereka memiliki harta, mereka sanggup menggadaikan harta itu demi Islam tercinta. Adakah kita lupa akan sirah perjuangan para Anbiya’ ? Adakah kita lupa akan pengorbanan para sahabat Nabi Muhammad SAW yang lalu?

“Aku merasa hairan dengan mereka yang mahukan manusia yang ditindas dan dizalimi berlutut memohon kepada penzalim dan penindas itu.Demi Allah, kalaupun dengan perkataan itu dapat menyelamatkan aku daripada tali gantung sekalipun, sesekali aku tidak akan mengucapkannnya. Aku lebih rela kembali menemui Allah dalam keadaan Dia meredhai aku dan aku meredhai-Nya”
- As Syahid Syed Qutb-


Wahai pemilik jiwa-jiwa tenang,

Bangkitlah wahai jiwa pemuda sekalian. Aku adalah pemuda. Marilah bangkit. Hatta aku tersungkur di padang pasir pun aku akan menyeru pada kalian untuk bangkit pertahankan Islam. Pemuda harapan bangsa dan AGAMA bukan terhenti pada bangsa. Cukuplah musuh-musuh islam memperbodohkan kita dalam melaga-lagakan kita dengan isu Bangsa sewaktu bagaimana kejatuhan Turki Uthamaniyyah. Agama Islam lah yang menyelamatkan kita dari segenap perkara wahai Jiwa Pemuda sekalian! Aku bicarakan ini bukan aku seorang yang alim untuk berbicara soal ini, tetapi adakah mahu kita lihat islam dirobek-robek dengan halus sehingga ranap hancur luluh tidak terkata? Janganlah melatah wahai pemuda. Semangat kita ini semangat yang segar yang perlu disalutkan dengan ilmu. Janganlah kita menunding jari menuduh dan menganggap orang ini salah itu salah. Sama-samalah kita mempertegakkan yang haq dan jatuhkan yang batil! yang batil kini tampak BETUL dan haq kini tampak SALAH. Apa ini semua! Wahai pemuda, kalian boleh menilai. Aku tidak mahu perkataan ‘PAKSA’ terkeluar dari mulut kalian. Sebaik-baiknya keIKHLASan itu yang Allah nilai disisiNYA.

“Sesungguhnya Islam datang dalam keadaan asing dan akan kembali pula dalam keadaan asing, maka berbahagialah orang-orang dikatakan asing.”
(HR. Muslim dari hadits Abu Hurairah dan Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma)




MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
-kembara seorang muslim-
0319 AM – 28/6/2011

Sunday, June 19, 2011

Nasyid Generasi Ghuraba' (Asing) - Hayatilah




Laisal gharibu huwalladzi faraqad diyara wadda’al aan
Walakinnal ghariba huwalladzi yajiddu wan naasu min haulihi yal’abun
Wa yash-hu wan naasu min haulihi yanaamun
Wa yasluku darbal khairi wan naasu fii dhalalihim yatakhaththathun
Wa shadaqasy syaa’iru idz yaquul:
Qaala lii shahiibun araaka ghariiba
Baina haadzal anaami duuna khaliili
Qultu, kalla! Balil anaamu ghariibun, ana fii ‘aalami wa haadzihi sabiilii
Haadza huwal ghariib: Ghariibun ‘indal ‘aabitsiina minal basyar
Walakinnahu ‘inda rabbih, fii maqaamin kariim

Bukanlah orang asing itu mereka yang berpisah dari negeri
mereka dan mengucapkan selamat tinggal sekarang
Tapi orang asing itu ialah mereka yang tetap serius dikala manusia di
sekelilingnya asyik bermain-main
Dan tetap terbangun ketika manusia disekelilingnya asyik tidur dengan lenanya
Dan tetap mengikuti jalan lurus dikala manusia dalam kesesatannya tenggelam
tanpa arah
Dan betapa benarnya sebuah syair ketika dia berkata
Berkata kepadaku para sahabat, ‘aku melihatmu sebagai orang
asing’
Di antara orang banyak ini engkau tanpa teman dekat
Maka aku berkata, sekali-kali tidak! Bahkan orang banyak
itulah yang asing, sedang aku berada di kehidupan dan inilah jalanku
inilah orang asing itu
Asing di sisi mereka yang hidup sia-sia di antara manusia
Tetapi disisi Rabb-nya, mereka berada di tempat yang mulia



Ghurabaa`, ghurabaa`,
ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`,
ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa` wa li ghairillaahi laa nahnil jibaa
Ghurabaa` war tadhainaa haa syi’aaran lil hayaah
Ghurabaa` wa li ghairillaahi laa nahnil jibaa
Ghurabaa` war tadhainaa haa syi’aaran lil hayaah


Ghurabaa`, dan kepada selain Allah mereka takkan menunduk
Ghurabaa`, dan mereka telah rela Ghurabaa` sebagai syi’ar dalam kehidupan
Ghurabaa`, dan kepada selain Allah mereka takkan menunduk
Ghurabaa`, dan mereka telah rela Ghurabaa` sebagai syi’ar dalam kehidupan



In tasal ‘anna fa inna laa nubaali bith-thughaat
Nahnu jundullaahi dauman darbunaa darbul-ubaa
In tasal ‘anna fa inna laa nubaali bith-thughaat
Nahnu jundullaahi dauman darbunaa darbul-ubaa

Jika engkau bertanya tentang kami, maka kami tak peduli terhadap para taghut
Kami adalah tentara Allah selamanya, jalan kami adalah jalan yang sudah tersedia
Jika engkau bertanya tentang kami, maka kami tak peduli terhadap para taghut
Kami adalah tentara Allah selamanya, jalan kami adalah jalan yang sudah tersedia



Lan nubaali bil quyuud, bal sanamdhii lil khuluud
Lan nubaali bil quyuud, bal sanamdhii lil khuluud
Fal nujaahid wa nunaadhil wa nuqaatil min jadiid
Ghurabaa` hakadzal ahraaru fii dunyal ‘abiid
Fal nujaahid wa nunaadhil wa nuqaatil min jadiid
Ghurabaa` hakadzal ahraaru fii dunya-al ‘abiid


Kami tak peduli terhadap rantai para taghut, sebaliknya kami akan terus berjuang
Kami tak peduli terhadap rantai para taghut, sebaliknya kami akan terus berjuang
Maka marilah kita berjihad, dan berperang, dan berjuang dari sekarang
Ghurabaa`, dengan itulah mereka merdeka dari dunia yang hina
Maka marilah kita berjihad, dan berperang, dan berjuang dari sekarang
Ghurabaa`, dengan itulah mereka merdeka dari dunia yang hina



Kam tadzaakarnaa zamaanan yauma kunna su’adaa`
Bi kitaabillaahi natluu-hu shabaahan wa masaa`
Kam tadzaakarnaa zamaanan yauma kunna su’adaaBi kitaabillaahi natluu-hu shabaahan wa masaa`

Betapa sering saat kita mengenang hari-hari bahagia kita
Dengan Kitabullah kita membaca, di pagi hari dan di sore hari
Betapa sering saat kita mengenang hari-hari bahagia kita
Dengan Kitabullah kita membaca, di pagi hari dan di sore hari




Qaala Rasulullahi Shallallaahu ‘alaihi was Sallam
Bada-al Islamu ghariiban wa saya’uudu ghariiban kamaa bada-a
Fathuuba lil ghurabaa`


Bersabda Rasulullah Sallallahu ‘alaihi was Sallam
Islam itu bermula dari asing, dan akan kembali asing seperti mulanya
Maka beruntunglah orang-orang yang asing



Sumber : http://priyodjatmiko.multiply.com/journal/item/45
Edit oleh : MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
Blog : kembaraseorangmuslim
Sumber Lagu : http://www.youtube.com/watch?v=8c3eFcAtypo

Thursday, June 9, 2011

Sains selaku Guru Disiplin Mikro peribadi Muslim.


Bismillah,
Citra manusia di atas muka bumi masing-masing mempunyai perwatakan yang berbeza-beza. Kadang kala, terbit rasa lucu,marah,tegas dan pelbagai lagi apabila kita melihat telatah orang di sekeliling. Allah SWT Maha Bijaksana dalam hasil penciptaanNYA setiap sesuatu. Cuma penceritaan ini adalah sedikit perkongsian pengalaman saya melihat dunia luar sewaktu di lapangan masyarakat setempat tak kira dimana jua.

Keluarga Bahagia

Sebuah keluarga yang harmoni malah beriman adalah satu perkara kejayaan yang dikecapi apabila berkeluarga. Sesebuah keluarga itu ada pemimpinnya yang memandu ahli keluarga ke arah yang diredhai Allah SWT, orang itu adalah “Ayah”. Seorang ayah yang penyayang sangat menyayangi ahli keluarganya, manakan tidak sewaktu saya berada di hospital besar Melaka, ingin ke surau menunaikan solat zohor, sewaktu sahaja saya membuka pintu surau ternampak seorang ayah sedang mengaji dan dikelilingi anak-anak kecilnya yang riang tapi tak mengganggu orang lain. Si ayah telah membuat satu situasi “icon” kepada anak-anaknya dengan mengaji.

Situasi antara suami dan isteri, tika mana saya sedang menjaga ayah di wad perubatan lelaki, jiran pesakit ayah saya adalah seorang polis diraja yang dilanda sakit. Moral nya adalah, sang isteri yang dalam umur sekitar 50-an tabah menghadapi ujian yang dialami olehnya dan si suami. Beliau menjaga hampir 12jam di wad menemani si suami tercinta dan amat peramah orangya. Gaya bahasanya sungguh diselimutkan dengan nasihat kepada dirinya dan orang yang diajak berbual.

Keluarga yang harmonis dan beriman lahir dari pasangan suami isteri yang bertakwa kepada Allah SWT. Indahnya dunia jika bait muslim terpelihara dengan baik. Produk yang dihasilkan adalah yang terbaik apabila telah diasuh dan dididik oleh ibu bapa yang bertakwa. Anak-anak akan lebih keterhadapan dan baik budi pekerti serta yang lebih penting adalah jejak ibu bapa nya sebagai seorang yang bertakwa kepada Allah SWT.

Sains dan Disiplin diri

Di sini juga ingin saya coretkan beberapa perkara tentang disiplin. Mungkin sesebuah keluarga itu kadang kala terlepas pandang dari aspek penerapan kepada disiplin ahli keluarganya terutama kepada anak-anak. Pelbagai jenis buku motivasi masa kini telah banyak memperkatakan tentang disiplin terhadap masyarakat,diri,organisasi dan sebagainya. Sememangnya disiplin adalah suatu perkara yang dikatakan sikap. Maka sikap ini nak tak nak perlu dihayati bahkan perlu ada pada jiwa manusia tak kira peringkat umur usia, agama dan bangsa. Dari penghayatan sudut sains, sains telah mengajar kita untuk berdisiplin.

Apa yang sains ajar kita tentang disiplin?

Dalam dunia sains, sewaktu kita di sekolah atau matrikulasi atau di kampus atau di mana jua semasa kita sedang membuat satu ujikaji sains, kita akan bermain dengan bacaan-bacaan radas dan segala macam pembacaan. Sains dalam eksperimen adalah satu cara pengesahan apa yang kita tahu antara teori sains, maka eksperimen ini adalah pembuktian depan mata kita sama ada gagal atau Berjaya. Setiap pembacaan radas dan prosedur perlu dilaksana dengan disiplin tanpa ‘langkah bendul’ atau melaksanakan ‘bagaikan melepaskan batuk di tangga’, sudah pasti eksperimen anda gagal sentiasa! Walaupun pada asalnya kita mahu lihat teori itu Berjaya atau tidak. Mustahil setiap eksperimen gagal! Dengan itu, sains telah mengajar kita satu perkara mikro yakni sikap disiplin semasa melaksanakan eksperimen.

Sains dan Penghayatan diri Terhadap Allah SWT

Gabung jalin antara sains dan alam sekitaran boleh mengajak kita untuk lebih dekat kepada penciptaNYA Allah SWT. Proses pengaliran darah, fotosintesis tumbuhan, burung berterbangan, kapal-kapal di lautan, hempas pulas badai ombak laut dan sebagainya. Kesemua tadi sesungguhnya dari sudut sains ada penjelasannya mengenai graviti bumi, gelombang, daya apungan, maka disini perlu kita akui Allah SWT sahajalah yang Maha Bijaksana lagi Maha Perkasa. Di sini situasi muhasabah diri akan berlaku apabila kita merenung kesemua kejadian alam tadi, sungguh hebat tuhan kita Allah SWT menciptakan dengan penuh teliti dan proses-prosesnya amat berdisiplin.

Sikap disiplin ini sebenarnya manis. Apabila si ayah mendisiplinkan anak-anaknya maka mereka akan membesar dengan baik. Apabila si isteri berdisiplin dalam menjaga si suami tercinta walaupun keadaan si suami yang sedang sakit, isteri perlu menjaganya dengan kasih sayang kerana Allah dan inilah yang Allah suka. Apabila eksperimen sains dilaksanakan dengan berdisiplin, sudah tentu keputusan akhirnya akan sangat berpuas hati, tidak kisah sama ada gagal atau tidak.

Akhir kalam, sesungguhnya kejadian alam ini kesemuanya ciptaan Allah SWT, kita hanya meminjam dariNYA seketika kerana kita sedang berada di “Bus Stop” alam dunia dan selepas ini kita kena berlepas ke stesen seterusnya yakni alam kubur dan seterusnya di alam akhirat kelak. Renungilah setiap ciptaan Allah agar kita senantiasa muhasabah diri yang terlalu banyak terlanjur dosa.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
-Kembara Seorang Muslim-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...