Wednesday, August 31, 2011

Kawan Anda Paling Rapat adalah Diri Sendiri


Gambar Tahun 2010 - Ehsan


Diam.

Tak beerti diam tandanya sombong. Maka dengan sebab itu kita diajar dalam Islam untuk Huthnuzon iaitu maksudnya ialah bersangka baik.

Saya hanya lebih suka kepada orang yang pendiam tetapi ber-'isi'. Diam-diam Ubi Berisi, kerana seorang pendiam itu ligatnya otak sedang berkerja keras memikirkan sesuatu hal. Kita saja tak tahu.

Kaitannya saya ingin sampaikan adalah ingin cuba meletakkan pilihan di antara beberapa jawapan kepada solusi. Solusi dalam menyelesaikan masalah sesetengah umat resah dan berungut akibat bosan dalam kehidupannya. Maka mereka tidak merasakan sesuatu yang bernilai dalam siri perjalanan hidupnya seharian. Mereka ini juga akan beranggapan orang sekeliling tidak memahami dirinya lalu dibawa dirinya jauh-jauh mencari pembimbing. Dalam Islam juga, kita diajar sewaktu kita buntu dilanda masalah yang pelbagai, Islam telah mengajar umatnya untuk berzikir mengingati Allah SWT agar kita mendapat ketenangan yang luar biasa hanya melalui zikrullah. Allah SWT telah berfirman dalam Al-Quran :

"Ingatlah dengan berzikir (mengingati Allah) jiwa kamu akan tenang." – Surah Ar-Ra'ad : 28

Zikir dan Diam satu kombinasi yang agak terikat. Dengan hanya anda diam dengan kurangkan bercakap, diam anda itu disulami dengan zikir di hati. Jika anda bermasalah dengan orang sekeliling, berdiamlah dari omong kosong lalu mulakan zikir mencari kekuatan dan tenang menghadapi orang sekeliling anda.

Zikir kepada Allah, cubalah.

Selepas itu, saya cadangkan kepada anda satu hal yang melucukan.

BERBUAL lah DENGAN DIRI SENDIRI.

Gila ke? Tidak. Saya serius. Maksudnya, berbual lah dengan hati dengan tidak mengeluarkan suara anda, hanya bisikan hati yang luhur. Berbual lah anda bertanyakan khabar diri sendiri, sepertimana kita bertanya khabar kepada rakan kita umpamanya. Tapi ini kita Tanya kepada diri sendiri ;

Diri sendiri : Apa khabar wahai diriku?

Diri sendiri : baik Alhamdulillah..tapi……

Maka secara automatic kita sendiri juga akan bertanya kenapa "Tapi" itu wujud? Lalu kita sedar yang kita masih ada masalah dalaman yang belum diselesaikan. Orang kata, kita susah nak tipu diri sendiri bukan?

Itu adalah contoh, seterusnya anda berbual lah dengan hati anda sendiri melalui muhasabah bersama-sama diri sendiri. Kenapa aku masih hidup? Apa matlamat aku? Allah SWT Maha Mengetahui akan setiap hambaNYA. Lalu proses mengenali diri sendiri akan terbina dan ikatan sayangkan diri sendiri akan tebal, maka adakah anda tidak menyayangi diri anda sendiri? Bertaqwalah kepada Allah.

Kawan yang paling rapat adalah diri sendiri.

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR

3 Syawal 1432 Hijrah

1 September 2011

Comments
3 Comments

3 comments:

  1. setuju,berkomunikasi dengan diri sendiri membantu untuk jadi lebih baik..

    ReplyDelete
  2. Kak Hamiza Hani : yes thats rite :)
    Fattah : yes! u got the point there.. :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...