Tuesday, April 30, 2013

Populariti Ayat 'Ini Kalilah' Bukan Sekadar Sentimen Politik

"bang, ini kalilah atau lain kali la?" abang penjual berger menyoal saya.

"ini kalilah!" saya menjawab dengan tenang tanpa ragu-ragu.

Tak semena-mena soalan itu juga yang disoal kepada saya selepas memesan berger kepada abang gerai itu. Rupanya, abang gerai itu sedang bebual santai dengan seorang pemuda perihal politik semasa Malaysia, lalu abang gerai itu cepat membuat survey konon-kononnya dengan spontan.

Saya responden beliau spontan!

"bang, kita ini Al-Quran sebagai perhiasan atau panduan?" abang gerai itu menyoal saya lagi.

"panduan" saya jawab ringkas, dengan nada bersahaja.

"Islam ini bukan takat bagi wang-wang hantaran masa nak kahwin sahaja..." abang gerai itu menambah sambil tangannya rancak memasak daging-daging berger.

Sambil mengangguk, saya membalas " parah tu kalau setakat macam itu sahaja bang.."

Abang gerai itu senyum. Saya tidak tahu akan apa yang dibualkan oleh abang gerai itu dengan pemuda pelanggannya itu. Apabila mendengari sedikit-sedikit, kelihatan pemuda itu tampak neutral tapi masih ada keraguan dengan Islam yang dipergunakan untuk kepentingan politik. Lalu, abang gerai itu pun cuba untuk menerangkan dengan keadaan yang santai.


Lagipun, pemuda itu pun hanya berbual santai, rakyat biasa, jangan pula dilabelkan 'macai' atas kurang fahamannya terhadap politik. Itu parah!

'Ini Kalilah!' slogan yang dilaungkan oleh rakyat Malaysia tika ini, dimana-mana kita boleh dengar, atau membaca slogan ini yang tertulis secara tak langsung atau langsung di ruangan maya atau realiti.

Laungan ini 100% jikalau kebiasaan sekarang pasti mengizzahkan seseorang yang menyokong 'the opposition' atau pembangkang iaitu Pakatan Rakyat. Itu biasa.

Asal usul laungan ini, atau dialek sebutannya yang asli adalah berasal dari Sabah. Orang sabah lebih bangga apabila menyebutnya kerana memang asal dialek sebutan ini di sana.

Saya berpendapat, selain ianya laungan pengizzahan seseorang untuk mengubah kerajaan sedia ada ke arah yang lebih baik, ia juga laungan yang mengeratkan kita dengan rakyat di Borneo khasnya.

Kita dahulu, nak kenal etnik di borneo pun susah, alasannya juga beribu. Hari ini, akses sahaja internet, suku-sakat mereka kita semakin kenali, walau tak semua tapi ada daripada tiada.

Maka saya fikir, laungan perubahan 'Ini Kalilah' ini secara tak langsung membawa kita serumpun rakyat Malaysia yang merdeka. Apabila orang semenanjung tidak berasa janggal untuk menyebutnya bahkan mereka masih tak lupa bahawa ada rakyat senasib mereka di Sabah dan Sarawak yang sudah pasti teramat jarang bersua.

Tapi,
ada juga insan yang begitu taboo dengan laungan ini dan berasa tidak senang duduk dibuatnya.

Ia laungan, lafaz yang diungkapkan oleh rakyat yang ditindas.

Laungan itu tak jijik, tetapi mulia.

Satu lagi,
'Ini Kali Lah!' bukan bom nuklear

MUHAMMAD AFIQ MD NASIR
1 MEI 2013
Ayer Keroh

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...