Friday, February 14, 2014

Sifat Simpati Dicabul Manusia




Boleh jadi, eksploitasi era baru agaknya. Mana tidaknya, kalau dahulu jenayah terang-terangan si penjenayah itu memang kita nampak seperti penjenayah, tetapi tidak pula masa kini.

Saya agak, penjenayah pun sudah buat kajian atau pun kebiasaan orang-orang perniagaan membuat analisis dengan kaedah SWOT dan sebagainya, saya rasa, penjenayah pun sudah mempraktikkannya.

Tadi saya menonton rancangan di TV9, slot "Nasi Lemak Kopi O", saya bersetuju apabila pegawai polis jemputan itu menyebut, manusia yang 'kerja'nya penjenayah zaman sekarang sangat licik, mereka mengambil kesempatan melalui sifat keprihatinan rakyat kita (Malaysia). Sebagai contoh, ada kes jenayah ragut lari, penjenayah menaiki motosikal menyebelahi kereta mangsa lalu menunjukkan tangan yang berdarah sambil lagak mohon simpati oleh si mangsa yang sedang memandu dalam kereta. Maka, mangsa dengan sifat simpatinya kerana kasihan melihat penjenayah yang ingin meminta tolong itu, mangsa memberhentikan kereta. Saat pemandu keluar dari kereta, penjenayah yang tadi dengan pantas meragut barang apa yang patut untuk dibawa lari.

Ini antara kes-kes jenayah, boleh jadi saya gelarkan "jenayah simpati" dan ini cukup merisaukan. Kita sinonim dengan sifat prihatin apatah lagi rakyat Malaysia ini sememangnya ciri-ciri budaya seumpama itu masih lagi utuh. Namun, akhirnya zaman ini sifat tersebut telah dicabul oleh manusia yang tidak berhati perut.

Apa pun yang berlaku, kita harus berwaspada. Dalam penulisan kali ini, saya hanya ingin ketengahkan hal pencabulan sifat simpati manusia.

Moga-moga kita terhindar dari segala ancaman bahaya.

MUHAMMAD AFIQ MD NASIR
kembara.seorang.muslim
Ayer Keroh, Melaka
150214

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...