Thursday, June 6, 2013

Angan-angan Desa

Merenung.

Sampai bila?

Sampai yang direnung itu tiba?

Aku menggenggam kuat pasir laut. Lalu ku buka tangan, tak semua pasir laut yang aku genggam tadi masih kekal di tangan. Pasir yang terlebih, terjatuh akibat genggaman aku. Aku nak kutip semula pasir tadi yang jatuh, tapi, tak terdaya, kerana pasir semuanya seakan sama.

Nah, bingkas aku berdiri. Bila melihat suasana petang di tepian laut, aku berasa damai. Cuma, aku tak pasti, damai ku ini kekal atau sementara. Kerna aku juga takut, damai ini hanya sandiwara dunia demi dialatkan agar manusia lalai akan interaksi terhadap Al-Khaliq.

Warga tua gagah di tengah lautan. Menebarkan jala dan tak kurang juga yang memancing sambil-sambil matahari membenamkan sinarnya. Anak-anak kecil masih bergelak tawa menyiapkan projek istana pasir impian, ada juga yang ke sana sini mengutip cengkerang-cengkerang yang tertimbus. Ibu ayah mereka riang.

Desa di tepian laut,
adakah damai dan indahnya suasana desa itu hanya kerna LAUT dan bayu angin?

Atau,
indah dan damai itu sememangnya sifat sang manusiawi yang lahir dari Illahi lantas mencorakkan suasana seiring dengan sifatnya?

MUHAMMAD AFIQ MD NASIR
7 Jun 2013
Ayer Keroh, Melaka

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...